Beri Kabar Sedih, Politikus Demokrat Sebut Ibunda SBY Tengah Dirawat di Rumah Sakit

(konfrontasi.com)

Ibunda Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Siti Habibah dikabarkan tengah sakit dan menjalani perawatan di rumah sakit. Kabar itu disampaikan oleh politikus Partai Demokrat, Jansen Sitindaon di akun Twitter-nya, @jansen_jsp, Jumat (9/8/2019).

Hanya saja, Jansen tidak menyebutkan di mana Siti Habibah di rawat. Melalui postingannya itu, Jansen meminta doa kepada warganet agar Siti Habibah diberi kesembuhan.

“Teruntuk sahabat dan teman² semua: Semalam kami dapat kabar Eyang Siti Habibah Ibunda dari Pak @SBYudhoyono dalam keadaan sakit dan saat ini sdg dirawat di rumah sakit. Untuk kesembuhan Eyang Habibah yg sudah sangat sepuh, kami memohon doa dari sahabat² semua..,” tulisnya.

Atas kabar itu, warganet pun mendoakan agar ibunda SBY diberi kesembuhan.

“Semoga lekas sembuh”, kata @danikediri1908.

“Syafakillah, semoga diberi kesembuhan, diangkat penyakitnya, aamiin”, tulis @DapunthaH.

Hingga berita ini diturunkan belum ada konfirmasi langsung dari keluarga SBY.

Dilansir Tribunnews.com, Siti Habibah pernah memiliki riwayat sakit berupa gangguan empedu. Ia pernah menjalani operasi pada 2011, saat SBY masih menjabat Presiden.

SBY Pernah Ungkap Serangan Berupa Surat yang Bikin Ibunya Sakit Berhari-hari

SUNGKEM- Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Ibu Negara
(tribunnews)

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merupakan presiden pertama yang terpilih melalui pemilihan secara langsung di Indonesia. SBY memenang pemilu presiden (pilpres) pada tahun 2004 lalu.

Selama 10 tahun memimpin Indonesia, SBY tentu saja memiliki sejumlah kisah yang dialaminya. Itu seperti yang ditulisnya dalam buku yang berjudul “SBY Selalu Ada Pilihan” terbitan Kompas tahun 2014 lalu.

mediaindonesia.com

Dalam buku itu, SBY menceritakan adanya berbagai serangan yang diterimanya selama menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia. Termasuk serangan yang ditujukan kepada keluarganya.

Satu di antara anggota keluarga SBY yang mendapatkan serangan adalah sang ibu. SBY mengungkapkan, saat itu sang ibu yang bernama Hj Siti Habibah berusia 82 tahun.

Sejak tahun 2007, Hajah Siti Habibah tinggal di Jakarta setelah lebih dari 40 tahun tinggal di Blitar, Jawa Timur. Menurut SBY, ibunya lahir dari komunitas pesantren di Tremas, Pacitan.

“Sejak muda beliau adalah pengagum Bung Karno, bahkan ketika saya sering sowan kepada beliau di Blitar, beberapa kali kami berziarah di makam Proklamator Bung Karno, di Kota Blitar,” terang SBY.

Meski demikian, pada suatu hari sang ibu mendapatkan sebuah surat. SBY menuliskan, surat itu ditujukan ke ibunya sekitar 6 tahun sebelum dia menulis buku tersebut.

SBY mengungkapkan isi surat tersebut sungguh tidak pantas. Bahkan, dia juga menyebutnya “tidak beradab.” Termasuk bahasa yang digunakan juga sangat kasar.

“Isinya sungguh tidak pantas dan tidak “beradab”. Di samping bahasanya sangat kasar, surat itu juga penuh dengan penghinaan dan penistaan, baik kepada saya maupun kepada beliau,” tulis SBY.

harnas.co

SBY melanjutkan, surat itu juga disertai sumpah serapah, dan doa-doa yang sangat buruk kepada keluarganya.

“Karena begitu terganggunya perasaan beliau, ibunda saya sampai mengalami sakit berhari-hari,” terang SBY.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *